Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pengendalian Internal Akuntansi

Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pengendalian Internal Akuntansi

Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pengendalian Internal Akuntansi

Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pengendalian Internal Akuntansi

PENAWARAN

 

Setiap organisasi dari masing-masing perusahaan memiliki prinsip-prinsip pengendalian internal yang berbeda-beda agar dapat mencapai tujuan masing-masing. Namun pada dasarnya secara garis besar adalah yang terpenting terletak pada pengendalian sistem akuntansinya.

Suatu sistem akuntansi setidaknya harus memenuhi enam prinsip utama dari dasar pengendalian internal perusahan  yang meliputi beberapa hal berikut ini :

1. Pemisahan Dari Tiap Masing-Masing Fungsi Departemen/Divisi

 

Tujuan utama dari pemisahan fungsi masing-masing departemen atau divisi ini sebenarnya adalah untuk menghindari atau meminimalkan terjadinya kesalahan dan mempermudah dalam hal pengawasan agar dapat segera membereskan kesalahan atau ketidakberesan agar tidak sampai berlarut-larut terlalu lama yang dapat menyebabkan terhentinya operasional bisnis. Adanya pemisahan fungsi agar dapat mencapai suatu keefektifan dan efisiensi dalam hal pelaksanaan tugas dan tanggungjawab tiap masing-masing divisi.

2. Membuat Prosedur Dari Pemberian Wewenang dan Tanggungjawab

 

Tujuan utama dari prinsip pembuatan prosedur tentang pemberian wewenang dan tanggungjawab ini adalah untuk menjamin bahwa transaksi sudah ter otorisir dengan baik oleh setiap orang yang memengang kendali dan wewenang masing-masing.

3. Prosedur File dan Dokumentasi

 

Prinsip selanjutnya adalah prinsip prosedur mendokumentasi yang layak dan rapi sangat penting dalam hal menciptakan sistem pengendalian akuntansi yang lebih efektif dan profesional. Dokumentasi memberikan dasar bahwa penetapan tanggungjawab untuk setiap pelaksanaan dan pencatatan dari sisi akuntansi.

4. Prosedur Pencatatan Akuntansi

 

Tujuan dari prosedur pencatatan akuntansi ganda ini adalah agar dapat disiapkannya catatan-catatan akuntansi yang lebih teliti secara cepat dan data akuntansi dapat dilaporkan kepada pihak yang akan menggunakannya secara lebih tepat waktu dan terarah dengan baik.

5. Pengawasan Berkala Terhadap Harta Fisik

 

Usahakan untuk selalu mengadakan pengawasan secara berkala dari setiap penggunaan penggunaan harta fisik dari perusahaan yang Berhubungan langsung dengan berbagai peralatan, perlengkapan dari segi mekanis maupun elektronis dalam setiap pelaksanaan dan pencatatan transaksi operasional sehari-hari perusahaan.

6. Pemeriksaan Internal Secara Bebas Dadakan Tanpa Terjadwal

 

Menyangkut pembandingan antara catatan asset dengan asset yang betul-betul ada, menyelenggarakan rekening-rekening kontrol dan mengadakan perhitungan kembali tentang penerimaan kas dan lain sebagainya. Hal ini sebenarnya bertujuan untuk mengadakan perihal pengawasan terhadap kebenaran data baik dari sisi fisik maupun sisi catatan.

Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pengendalian Internal Akuntansi

Prinsip-Prinsip Dasar Sistem Pengendalian Internal Akuntansi

PENAWARAN

 

Accurate Business Center MM Bekasi adalah representative resmi dari CPSSoft selaku produsen dari Accurate Online. Kami melayani penjualan resmi Accurate Online ke seluruh kota di Indonesia seperti Jakarta, Makassar, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Madura, Bali, Kupang, Palu, Balikpapan, Banjarmasin, Pontianak, Papua, hingga Timor Leste.

Demi kiang artikel 5 Hal yang Perlu Di lakukan Saat Audit Barang Pada Perusahaan Dagang

Untuk informasi harga Accurate Online silahkan klik link berikut, dan untuk permintaan penawaran Accurate Online, silahkan klik link ini. Atau Bisa Hubungi no kontak yang ada di bawah ini.

Jika ada pertanyaan lebih lanjut, jangan ragu untuk menghubungi kami atau bisa

Irfan ACCURATE Solutions Analyst

ACCURATE Business Center
WEB: accuratecenter.net 
Email.irfan@myabcshop.com
MAL METROPOLITAN Bekasi
Kantor: 021-8886-8888
By |2017-10-01T15:05:25+00:00October 1st, 2017|Article|0 Comments

About the Author:

Memiliki jam terbang yang tinggi dan semangat kerja. Memberikan respek kepada setiap konsumen.

Leave A Comment

%d bloggers like this: